Penang Marathon 2016 (Tips and Story)

pbim

Penang Bridge International Marathon 2016

LANGKAH-LANGKAH panjang mereka saling menggapai adu cepat, saling berlomba adu jauh, menggapai garis finish yang hanya tinggal sekedip mata. Tubuh mereka seolah terbang, memompa sisa-sisa tenaga sampai langkah terakhir. Aku selalu terpana, ternganga, termangu, tergoda – kalo yang terakir ini enggak kayaknya – para pelari elit ini karena masih punya tenaga aja sampe finish. Seandainya beban hidup bisa seringan tubuh mereka, yang tetap bisa lari paling depan dari mulai start sampe garis finish, yang abis nginjek garis finish masih bisa senyum lebar, selebar gapura finishnya.

Cerita di atas adalah sekelebat cuplikan video di youtube yang aku tonton sesaat sebelum kemudian akhirnya memutuskan untuk mengikuti event marathon di Penang.

MARATHON…iyess..sok banget kan..hahaha 😀 !!

Udah 2 tahun ini aku belajar lari – lebih tepatnya si BARU dua tahun ini – Iya, belajar menjadi pelari. Menjadikan lari sebagai suatu hobi ternyata bukan suatu hal yang mudah juga. Semua orang bisa lari, tapi gak semua orang bisa disiplin dan punya komitmen dengan hobi ini. Eciee..udah bisa kasih kuliah. Hahaha.

Tulisan ini aku buat semata-mata wayang adalah karena, sebelon pergi ke Penang kemaren susahnya cari tulisan pelari Indonesia yang menceritakan tentang Penang Marathon. Baik pengalaman, hotel, venue race, maupun akomodasi lainnya. Padahal kata kunci yang aku masukin di mesin pencari google kayak Bioskop TGV di penang, Mall di Penang, Tempat Makan Enak di Penang semua udah sesuai kaedah bahasa. Apa karena aku ‘gak tulis Penang Marathon atau sejenisnya?? Facebook dan Instagram aja bisa kasih suggestion orang yang mungkin aku kenal. Masak google gak bisa ngasih suggestion sebenarnya apa yang mau aku cari?? Ciihh…

Ini memang bukan official race pertamaku, official race pertama buat Half Marathon si- tapi buatku, setiap race yang aku ikuti adalah race pertama. Persiapannya, kegembiraannya, pengalamannya, RASANYA, semua gak akan ada yang sama. Yang sama cuma satu, SEMANGAT untuk bisa mencapai garis finish #eaaa.. 😀

TARGET set, simulasi latihan Half Marathon tepat satu minggu sebelum hari H, done. Semua tiket dan perlengkapan race, packed. Am so excited to deal with my first half marathon race, and am ready to go.

TIPS:  Kalo mau ikut Penang Bridge International Marathon yang biasanya diadain bulan November, sekitar Maret-April biasanya udah ada early bird tiket. Jadi, rajin-rajinlah hunting tanggal official early bird race ticket. Biasanya lagi, di grup-grup lari pasti ada yang infoin. Harganya Lebih murah RM10 dari harga normal, lumayan bisa berapa kali bolak balik naik bus itu kan.. :D.

Satu lagi tips yang paling penting adalah PENGINAPAN, carilah penginapan di dekat komtar (semacam terminal busnya) kalo di george town. Atau di dekat venue race yang terletak di seputaran Queensbay Mall. Dan untuk acara KELAS INTERNASIONAL kayak gini sebaiknya jangan pernah pake pepatah di situ sesak boker di situ cari toilet. Carilah toilet sebelum sesak boker, karena orang-orang yang sesak boker dari seluruh dunia, bakal cari toilet di situ juga. Haduhh..istilahnya jorok si memang, tapi u know what i mean.

Dari Banda Aceh aku naik Fire Fly. Alhamdulillah dapat tiket yang promo. Gak promo banget si memang, tapi dengan harga Rp. 262.000 kan bikin lu manyun kalo harus beli dengan harga normal yang ampir sejuta. Kalo ini emang harus rajin cek tiket promo sampe satu bulan sebelum hari H.

Keberangkatan Banda Aceh – Penang kita tempuh dalam waktu  1:40:52. Detiknya memang terkadang bisa beda-beda kalo diliat di jam tangan setiap penumpang. Ini pertama kali terbang bersama Fire Fly, meski pesawatnya kecil, Aaaa…tapi dapet makaaaannnn ternyataaaaa sodara-sodara. Kebiasaan naek pesawat yang gak dapet makan gratis ya gini, jadinya excited berlebihan. Padahal cuman roti sama teh doang.. :D.

Setelah dengan selamat mendarat di Penang International Airport, kita langsung berbondong-bondong ke imigrasi. Satu hal yang selalu paling aku suka dari penerbangan internasional adalah perlombaan menuju yellow line imigrasi, kayak perebutan gelar bangsawan. Siapa yang duluan mencapai imigrasi dialah juaranya… #nyanyik.

DAN yang paling bikin eneg adalah pertanyaan gak berbobot abang-abang di imigrasi. Pertanyaan standar yang nyentil banget semacam ‘BUAT APA DI SINI?’. YA MENURUT LOOOO??? Rasanya pengen langsung ngelempar passport ke mukanya sambil nunjukin setiap lembar halaman yang hampir penuh dengan cap imigrasi….. KUALA LUMPUR. Eh…Ohh.. cuma Kuala Lumpur. Okesip.

Untungnya gak ada DRAMA NAIK HAJI di imigrasi ini yang sampe session seratus, setelah aku jawab ‘mau ikut Marathon, om’. Abang-abang yang seyogyanya udah om-om itu langsung excited ‘OHH..Penang Marathon. Ambil Full atau Half ?’. STEREOTYPE KAMU. Kalo aku ngambilnya 10k gimana? Hah gimanaaa?

Dengan agak kaget dan maksain senyum kujawab ‘Half Marathon’.

And he was like ‘Oww..waw’ – WAW di sini mungkin artinya ‘Are you sure, u kidding right??’ dan dia lanjut ngobrol ‘Saya lari pun suka’. Sambil balikin passport. Aku ngangguk-angguk, teringat Upin-Ipin nih dari logatnya, mungkin oomnya Upin-Ipin :p. Dan dia tetap lanjut ngobrol ‘tapi 10k saja. Nafas sudah tak sanggup’.

Aku  menoleh ke belakang, yang ngantri mulai liat dengan tampang jijik ke arahku. ‘10k saya 60 minits, boleh??’. Duh…om.

‘Pace 6, dah oke tu kalau jarang lari’ jawabku takut-takut. Takut dikira SOK TAU.

‘Ohh..OK. Good luck’ lanjutnya sambil kasih jempol. Aku mengangguk sambil mengisyaratkan ucapan ‘thank you’ dengan bibirku, dan ngasih senyuman paling menawan yang pernah aku berikan ke petugas imigrasi yang pernah ada. Duhhh..so sweet banget gak si, kayak di novel-novel cinta…

Setelah makan siang di Bandara, dan jumpa Vero – temen lari ku dari Bangka – aku, Wulanmy travel mate yang ikut Penang Marathon juga –  langsung menuju halte bus di depan gedung airport. Karena tujuan penginapan kita, NOSTALGIA INN, letaknya di seputaran george town, kita naiknya bus 401E dengan harga RM2.7,- ( Kalo naik taksi harganya bisa sampe RM30,- ). Pengennya kita naik taksi limo sewaan bertabur mutiara dengan atap terbuka. Tapi apa daya…

TIPS: Bus 401 dan 401E beda rute, meski sama-sama tujuannya KOMTAR. Kalo tujuan kamu ke Komtar, bisa naik bus 401 atau 401E dengan HARGA yang sama. Tapi 401E sampenya lebih cepat dikit, karena gak banyak berhenti di halte. Bayar busnya mesti uang pas ya. Jadi, sebelon naik bus siapin dulu duit di tangan biar gak ribet. Jangan kayak emak-emak ngisi bensin satu liter tapi duitnya ditarok di dompet dalem tas lapis lima #EMOSI. Jangan lupa banyakin duit RM1,-

Sukurnya sekarang ada GOOGLE MAP kan ya. Jadi biar lebih mudah, ketik aja nama penginapan kamu, nanti google akan dengan lapang dada hati ikhlas memberikan nomor bus yang harus dipilih dan estimasi waktu perjalanan dari airport ke tujuan kamu, bisa naik taxi, bus, atau jalan kaki, tinggal pilih. Saran saya jangan pilih jalan kaki, sementangan lo PELARI!!!

Pilih penginapan dekat venue race di Queensbay Mall yang bisa dijangkau dengan jalan kaki. Atau kalo cari penginapan di seputaran george town, carilah yang deket komtar, paling tidak bisa jalan kaki. Karena, free bus yang disediain panitia PBIM tunggunya nanti di deket komtar. Dan kalo mau jalan kemana-mana juga gampang, soalnya semua jurusan bus berakhirnya di komtar. Seandainya kamu itu komtar, pasti hati ini juga berakhir di kamu….

Kalo dari airport, bus 401E sebenernya ngelewatin queensbay mall. Kalo mau langsung ambil racepack dari bandara si bisa, tapi kami memilih check in penginapan dan bersih-bersih dulu. Sambil nungguin Handra, my another running buddy from Bangka.

Jadi, komtar itu semacam terminal busnya gitu. YA IYA LAHHH.. namanya juga BUS TERMINAL KOMTAR. Di depannya ada 1st AVENUE MALL yang ada TGV Cinema. Jadi kalo mau nonton kan gak mesti jauh-jauh ke Queensbay atau Gurney Paragon, dan sukurnya NOSTALGIA INN ini cuma berjarak 5-6 menit dari komtar.

Setelah semuanya ngumpul, beres-beres dan bersih-bersih, kita memutuskan untuk langsung menuju queensbay mall, tempat pengambilan race pack. GAK SABAR!!!

img_2784

Lokasi Pengambilan Race Pack di Queensbay Mall

Dan tanpa dinyana tanpa diduga, ngambil racepacknya secepat kerjapan mata. Gak pake ngantri, gak pake rusuh, gak pake bagi-bagi makan siang dulu, gak pake long march dulu, pokoknya gak pake DRAMA. Semua lancar jaya. TEROGANISIR dengan baik sekali sodara-sodara. Ketakutan kita karena kelamaan antri dan dorong-dorongan sirna. Selebar lebar lapak dan sepanjang jalan kenangan, semua petugasnya bekerja dengan cepat dan cekatan.

Alhasil, kita bisa poto-poto dulu dengan lapangnya gak pake rebutan.

 

Jadi buat kamu yang siapa tau mau ikutan Penang Marathon 2017 nanti, gak perlu takut ngantri lama dan rusuh saat pengambilan racepack. Eh, tapi mudah-mudahan taon-taon berikutnya pengambilan racepack PBIM tetap tentram damai sejahtera dan aman sentosa ya. Amin.

Silahkan baca cerita versi Wulan di Penang Bridge International Marathon 2016, My First Race… Part 1

Advertisements

Semalam di Malaka

Been a long time…

Udah lama gak nulis. Gak kemana-mana juga soalnya :D. Udah makin dewasa (Baca: TUA), udah semakin egois, egois dalam arti sekeren apapun tulisan dan pengalaman kita, yaa yang bisa rasain cuma kita. Udah mulai bijak dan berfikir bahwa hal-hal kecil yang menarik buat saya, belum tentu menarik buat orang lain. Hehehehe.

Yahh..dalam bulan penuh rahmat ini, sebagai ganti tahun-tahun yang hilang tanpa karya (Yaahh..ini juga bukan karya sih, tapi paling enggak ada yang bisa dipost di blog yang mulai berlaba-laba). Tuhh kan, makin tua gw makin pesimis nih… :'(. Sebagai throwback pengalaman backpacking beberapa tahun lalu pas masih muda dan aktif sama Citra dan Wulan (My flashpacker mate) ke Malaka.

Jadi taun 2012 itu, ketika backpackeran belon sepopuler zaman sekarang, dan ketika rupiah masih lumayan kuat terhadap Malaysian Ringgit, dan tentu saja istilah selfie belum exist di muka bumi, kita sempat nyuri waktu buat jalan ke Malaka, dan gak ngapa-ngapain juga sih di sana. Berangkat dari KL siang, sampe Malaka udah sorean, trus besok siangnya mesti balik lagi ke KL. Jadi yahh..liat-liat kotanya saja :D.

Berhubung ini kaset videonya baru dapet, jadilah dibuat lagi video ‘Semalam di Malaka’ ini. sebenernya judul aslinya “Malacca: One Night Stand” tapi takutnya dibanned sama google, Jadi yaahh..!!

Video ini memang cuma liatin perjalanan kita dari KL ke Malaka saja. That’s all :D. Video Ini juga buat ngingetin kita aja, kalo dari pertama kali mulai suka backpackeran bareng. Meski ada yang udah gonta ganti pacar, gonta ganti teman kencan, gonta ganti temen tidur, udah keluar masuk dan gonta ganti kerjaan, dan masih tetap ada yang memilih untuk menjomblo, diantara kita belon ada yang nikahan… hahahaha. Ok skip.

Jadii..yahh..enjoy the video deh, kalo gak enjoy yaa..enjoy-enjoyin aja.. :D.

(Tips) Nonton F1 Malaysian GP

Dicko

Cuma mau sharing pengalaman aja ini, sekaligus buat tambah-tambah tulisan di blog setelah sekian masa fakum. Setelah beberapa bulan dan season 2013 pun selesai, akhirnya baru punya kesempatan nulis pengalaman ini. Yaa…siapa tau ada yang niat nonton F1 di Sepang musim-musim depan, jadi udah lebih siap dengan kondisi lapangan, lahir dan bathin.. #eeaa.

Jadi, pertama-tama kalo memang udah niat mau nonton F1 GP Sepang, mulai dari jauh-jauh hari rajin-rajin liat kalender F1 di www.formula1.com.

Setelah tau tanggal pasti jadwal F1 Sepang, siap-siap cari tiket pesawat. Supaya dapet tiket pesawat yang lumayan murah, tunggu aja promo dari air lines. Waktu nonton GP Sepang 2013 saya ‘ngeracunin’ my trip mate yang notabenenya gak suka nonton F1 dengan cerita pengalaman saya di GP Singapore, akhirnya saya berhasil menghasutnya untuk ikut nonton F1 Sepang.

Akhir November 2012 saya dapat tiket Air Asia yang lumayan terjangkau, Dengan in-flight Services kayak gini..

2 Nasi Lemak Combo 72.400 IDR. (Saat itu flight Air Asia BTJ – KUL masih pukul 11:30, harus makan siang :D).

2 Sim Card Tune Talk 32.000 IDR. (Yang ini beneran useless, gak bisa dipake soalnya)

2 Processing Fee 108.000 IDR. (Pembayaran type Master Card)

Dan pinternya lagi, karena over excited munculah 2 Air Asia Insure Return 166.000 IDR di tiket. Bagooss…!!!

Total paid 2 Guest flight Banda Aceh – Kuala Lumpur (Return) total Rp. 845.952,- (make sense lah)

Nahh..untuk yang lagi cari tiket, Air Asia Insure Return itu bisa diabaikan kok, klik aja cancel. Setidaknya bisa untuk bayar Airport Tax :).

Kalo pergi Single fighter gak masalah juga, tapi kalo ada temen buat ngobrol dan melakukan hal yang disukai sama-sama, pasti jauh lebih menyenangkan :D. So, find your friends out there.

Note: Untuk transport ke KL Central bisa langsung booking Sky Bus di Air Asia booking, biar lebih gampang dan lebih murah. Kalau langsung beli di airport juga bisa. LCCT – KL Central untuk Sky Bus RM9 atau Aero Bus RM8.

Tiket F1

Formula One GP Malaysia biasanya diselenggarakan bulan Maret. Beberapa bulan sebelum penyelenggaraan biasanya ada promo tiket F1 early bird yang discount sampe 50% dari full price. Tiket early bird ini biasanya berakhir sampai akhir desember, dan setelahnya berlaku harga tiket penuh. Untuk lebih jelasnya cek di sini

Jadi, untuk yang backpackeran dan mau nonton F1 lumayan bisa hemat. Selisih harga early bird sama full pricenya bisa sampe 500.000 IDR lumayan kan..?

Harga tiket tergantung dimana posisi duduk. Di Mall Area – Main Grandstand (North dan South) ada dua lapis kursi penonton, Upper Tier and Lower Tier. Harga upper tier agak lebih mahal daripada harga lower tier. Padahal nih ya kalo nonton yang di Lower Tier lebih deket  ke track dan sama pembalap, apalagi kadang-kadang pembalapnya suka leyeh-leyeh manja di starting grid :D.

Saran untuk yang bingung pilih posisi duduk yang enak pilih aja Main Grandstand North – Lower Tier. Best view, tepat berada di starting grid. Gak masalah mau pilih zona mana aja. Pas masuk gatenya memang dijagain, tapi kalo udah di dalem, percaya sama gue, lo bisa nonton dari Zona Crystal yang paling mahal selain paddock dan tepat di depan Podium juga di depan garasi masing-masing team and driver.

Pengalaman saya beli tiket early bird gagal karena situs eTicket Sepang acceptnya Visa Card. Sementara Credit Card saya masih yang Master Card keluaran Bank ‘You Know What’. Dengan keikhlasan hati saya beli juga e-ticket di situs yang menggunakan mata uang Euro sebagai pembayarannya. Alhasil, udah beli tiket harga full, pake mata uang euro pula. Wassalam. *ini ngeluh tapi sombong :D.

Kalo mau yang lebih murah bisa pilih yang tempat duduk Grandstand atau Hillstand. Tapi, karena Sepang ini memang tipe circuit motorsport, semakin murah ya semakin jauh nontonnya. Harga tiket Hillstand itu bisa cuma RM50 atau sekitar 160.000 IDR. (Ini saat kurs ringgit masih jaman saya muda Rp. 3.200,-. Tapi sekarang kurs RM1 = Rp. 3.700an lah).

Saran saya untuk pecinta F1 yang mau ke Sepang, kalo nonton pilih aja Main Grandstand – North. Agak mahal memang apalagi yang full 3 days. Tapi worth it lah. Kenapa?? Karena, di Sepang gak ada Driver Parade, tapi diganti dengan Drivers Introduction.

Jadi semua drivernya dibarisin menurut urutan team, dipayungi sama umbrella girl, trus diwawancara live tv satu-satu dan diajukan pertanyaan sama anak-anak kecil yang berdiri di depan mereka.

Lucu kan liat anak-anak kecil yang terkadang baca pertanyaan aja masih patah-patah. Tapi yang paling gak lucu tuh anak-anak enak aja gitu minta tanda tangan driver langsung di topinya. *Emosi

SIM Card

Gak mau kan jadi fakir wi-fi disaat-saat kayak gini?? Apalagi anak-anak sekarang yang kalo makan dimana aja seluruh dunia harus tau, masuk pom bensin cuma numpang kencing doang juga pake check-in di Foursquare. Yakin kalo nonton F1 gak perlu sejagad raya tau??

Gue yang mature dan cool aja jadi tergelitik pasang Display Picture BBM lagi di Sepang *diludah penonton.

Jadi, untuk Sim Card Smart Phone sebaiknya gak usah beli sekalian sama tiket Air Asia. Langsung beli di outlet air port aja. Tinggal pilih provider  Tune Talk, DiGi ataupun Hot Link. Kalo untuk kualitas jaringan saya sih netral aja, semua bagus kok. Untuk jelasnya coba baca juga pengalaman orang-orang yang udah pernah pake provider sana.

Pengalaman saya pakai DiGi untuk paket Blackberry harian harganya RM15 dengan pulsa RM10 dan dipotong RM2 setiap harinya (untuk 5 hari) dan untuk paket data internet harian harganya RM20 dengan pulsa RM15 dan dipotong RM3 setiap harinya. Jaringannya juga bagus kok. *Brb Siapin Passport, Jadi TKI Jualan Sim Card

Penginapan

Untuk penginapan pilihlah penginapan yang murah, nyaman, bersih dan menyediakan sarapan, makan siang dan makan malam. Kalo gak ada, ya bersukurlah dengan yang cuma menyediakan makan pagi saja :D.

Kalo cuma untuk nonton F1, carilah penginapan yang dekat dengan Sepang. Booking lebih awal, karena biasanya hostel dan hotel akan penuh ketika semakin mendekati event F1.

Pilih hostel yang biasa aja, karena cuma buat numpang tidur. Supaya lebih murah pilih satu kamar yang untuk berdua. Tapi kalo kamu single fighter emang enakan pilih yang dorm. Bakal dapet banyak teman baru.

Saran saya, pilih hotel atau hostel di kawasan bukit bintang juga gak masalah. Karena biasanya acara hiburan diadakan di halaman Petronas Twin Tower. Tahun 2012 dulu, Autograph Sessionnya di situ, zaman Michael Schumacher masih di Mercedes.

Meskipun acara hiburan GP Malaysia ‘gak semenggelegar konser Night Race GP Singapore yang sekeren Victoria Secret, tapi ya boleh lah daripada gak ada :D. *Dikeplak panitia.

Tahun 2013 kemarin artisnya Demi Lavato, trus banyak artis lokal, katanya sih ada Back Street Boys tapi gak keliatan. Konsernya ini gratis kok, jadi bebas masuk. Kalo after-race concertnya Gun N’ Roses, kalo ini free admission buat yang pegang tiket grandstand aja, venuenya di Helipad Sepang. Jadi kalo mau tunggu abis magrib lah di Sepang.

Transportasi

Kalo transportasi ke Sepang dari mana aja kamu nginap di Kuala Lumpur, langsung ke KL Sentral aja. ‘Gak perlu kawatir kesasar atau salah naik, karena transportasi untuk ke Sepang selama perhelatan akbar F1 udah dimanage sedemikian baik dengan penunjuk arah yang sangat jelas, dibantu sama petugasnya juga. Begitu masuk pintu utama KL Sentral, kita langsung ketemu sama loket KLIA Transit yang menjual tiket transport ke Sepang untuk F1.

Tiketnya bisa dibeli per hari, per-dua hari atau per-tiga hari  sejak Free Practice 1 (Jum’at). Dan saran saya, lebih baik menggunakan transportasi dari KLIA Transit ini. Lebih nyaman dan lebih murah dan waktunya juga pasti. Harga tiketnya RM90 untuk return untuk 2 hari (Sabtu dan Minggu).

Kalau saya tidak salah untuk Jum’at – Sabtu – Minggu harga tiketnya RM130. Dan harga ini jauh lebih murah daripada harga hari biasa yang RM35 untuk one way, one way lho ya bukan return.

Yang bikin seru, mulai dari KL Sentral itu aroma-aroma F1nya udah kerasa banget, mulai dari orang-orang yang memakai baju team favorit ataupun pembalap favoritnya. Nah…siapa tau nemu jodoh, mulai aja senyum-senyum sama orang yang pake baju yang sama dengan team atau pembalap favorit kamu. :D. Karena semua penggemar F1 adalah bersaudara… #aseekk

Kalo naik KLIA Transit ini, kita diturunin di KLIA trus sambung lagi dengan bus yang, sekali jangan kawatir, udah disediain menuju Sepang. Antrian masuk ke dalam busnya juga sesuai dengan warna tiket. Nahh..kalo mereka itu emang niat banget kan buatnya..

Bentuk tiketnya, penunjuk arah di dinding dan lantainya itu kayak gini.. (Cuma beda warna, tergantung hari)

Tiket KLIA Transit dari KL Sentral ke Sepang.

Tiket KLIA Transit dari KL Sentral ke Sepang.

Sepang Circuit

Setelah sampai di Sepang, kita turun di Drop Off Zone yang khusus pemegang tiket KLIA Transit ini, kenapa? karena pulangnya juga kita bakalan naik dari situ lagi. Jadi, gak bakalan bingung nyari-nyari bus. Tapi tenang, perjuangan belum selesai. Karena Main Gate masuk ke Circuit Sepang itu adanya di atas bukit.

Kalo kamu datengnya hari sabtu buat nonton Free Practice 3 dan Qualifikasi orang-orang masih lumayan beraturan. Jadi pas turun dari bus KLIA kita bisa langsung disambut sama bus yang menuju Welcome Center Circuit Sepang. Tapi kalo jalan kaki juga gak capek kok, Cuma 5 menit, malahan lebih seru karena biasanya penonton lain lebih suka jalan.

Jangan lupa liat schedule event yang biasanya dikasih saat penukaran tiket, biar kamu tau urutan acaranya dan lokasinya dimana, khususnya Autograph Session. Gak mau kelewatan kan.

Dan kita tau dong kalo cuaca Malaysia dan Indonesia itu gak beda jauh panasnya. Jadi, bisa bayangin sendiri gimana teriknya matahari di circuit. Jadi kalo nonton F1, kecuali di Singapore dan Dubai, itu jangan takut panas. Meskipun biasanya pas qualifikasi atau balapan akan diawali atau diakhiri dengan hujan sesaat.

Saran saya, akalinnya pake baju senyaman mungkin, yang nyerap keringat. Untuk yang cewe mentang-mentang orang Indonesia, ya ‘gak usah pake kebaya juga, apalagi full color make up. Rambut juga biasa aja, gak usah pake disasak setinggi podium.  Bila perlu pake topi, itu juga yang biasa aja. Jangan topi ala putri kerajaan. Pilih bahan pakaian yang adem, tapi ya ‘gak pake bikini Victoria Secret juga. Pokoknya jangan dandan ala princess.. #DibekepSanggul

Jangan lupa bawa air, biar gak dehidrasi. Tapi kalo air dari luar mungkin gak boleh bawa masuk pas pemeriksaan. Jangan kawatir, banyak makanan dan minuman juga di dalem, meski harganya agak lebih mahal.

Food...Food...Food

Food…Food…Food

Jadi, saya punya pengalaman ketika sampe di Welcome Gate Circuit, mau redim e-tiket, jumpa sama pasangan ibu bapak seumuran orang tua saya berasal dari salah satu daerah di Indonesia. Ngobrol-ngobrol sambil nunggu penukaran tiket. Si bapak dengan pakaian biasa, jeans and polo dan si ibu dengan jilbabnya.

Ketika sampe di dalem diantara ribuan manusia, ternyata kita ketemu lagi sama pasangan tadi, and guess what?? Si ibu udah pake tanktop aja sambil kipas-kipasin badannya. *facepalm.

Enaknya tiket main grandstand ini selain banyak warung makanan, toilet bersih, dan mushola yg adem ayem banget. Jadi kalo udah kepanasan banget di luar, masuk aja ke musholanya, dijamin males keluar lagi. Saran saya kalo kamu muslim, khusus cowo, pake jeans panjang aja. Atau kalo pake celana puntung, bawa backpack masukin kain sarung, kalo kamu memang mau sholat. Soalnya di musholanya gak disediain kain sarung.

Pengalaman saya pake celana puntung dan sukurnya ketemu sama anak melayu yang mau pinjemin sarungnya. Mau pinjem jersey balap Kimi Raikkonen, takut diusir satpam….

Nah..kalo untuk merchandise, sayangnya di Malaysia masih belom produksi merchandise untuk tahun saat itu. Merchandise yang ada masih punya tahun sebelumnya. ‘Ga tau juga apakah cuma terjadi di tahun 2013 kemarin aja atau tahun-tahun sebelumnya juga gitu. Soalnya baju yang dipakai pembalap sendiri meskipun udah yang baru, tapi masih desain lama.

Selain Kimi Raikkonen dan Romain Grosjean (Lotus)  yang belum ada topi sesuai nomor mobil. Yang paling parah bajunya Jenson Button sama Sergio Perez (McLaren) kayak baju sablonan.

Jadi kalo berburu merchandise pembalap jangan berharap banyak di GP Malaysia. Kecuali T-Shirt, itu juga bukan yang official, dapetnya dari penonton lain yang sengaja ngejual baju yg didesign sendiri. Kalo pembalap kamu baru pindah tim, atau tim favorit kamu punya pembalap baru, jangan cari merchandisenya di GP Malaysia, tunggu aja di GP Singapore :D.

Race Day

Tibalah hari balapan. Nah, kalo di hari qualifikasi kamu masih bisa berleyeh-leyeh manja di tempat tidur pagi-pagi. Cobalah untuk bergerak lebih pagi ke circuit di hari balapannya. Kenapa?? Karena yang mau nonton balapan itu bukan cuman lo doang… jadi, kalo gak mau kejebak antrian panjang, move faster.

Apalagi kalo Autograph Sessionnya diadain di main lobby welcome center, kamu bakalan masuk di pintu yang sama dengan pembalapnya. Jadi, datanglah lebih pagi sebelum para pembalap menginjakkan kaki di seputaran circuit #Apacoba.

And for your information, pas autograph session itu pembalap duduknya gantian perteam dan cuma 5 menit gak lebih. Berhubung males berdesakan dan lomba jejeritan paling kenceng sama penonton lain, jadi gue skip aja deh autograph session.

Jadi pas kita mau masuk welcome center, ternyata ada 4 atau 5 mobil yang juga baru sampe dan dengan santainya tu mobil jalan pelan di depan kita tanpa tau siapa yang di dalem. Kacanya gelap gulita. Gak tau deh itu pembalap, kru atau panitia. Dari bisik-bisik anak sebelah sih katanya mobilnya Kimi sama Alonso… antah iyoo…???

Pas driver introduction, siapin camera dan bediri tepat di depan pembalap favorit kamu. Potoin deh tu sepuasnya. Dan setelah itu langsung cari posisi start di grid berapa pembalap favorit kamu mulai balapan, berdiri aja di pagar pembatas yang paling deket, dan puas-puasin liat pembalapnya sebelum masuk mobil.

Dan ketika balapan udah selesai, kalo memang yang naik podium bukan pembalap favorit kamu, mending langsung cabut ke antrian bus deh, biar gak kelamaan dan sampe KL kemaleman. Busnya banyak kok yang disediain, cuma pas naik trainnya aja yang mesti sabar-sabar, karena bakalan rame banget kalo keluarnya sekalian.

Tapi kalo kamu gak terburu-buru dan tetap pengen punya merchandise F1, abis balapan adalah waktu yang tepat untuk berburu merchandise karena biasanya harganya udah turun. Dan kalo mau nonton After-Race Concert abis magrib juga gak papa, untuk bus KLIA transit jangan kawatir, bus terakhir hari minggu biasanya sampai jam 12 malem.

So,…… ready to rock!!!!??

F1 2014

This slideshow requires JavaScript.

Mengejar Senja di Lhok Keutapang..

Akhir maret 2013, aku dan Citra -as my hiking mate- berencana untuk camping di Lhok Keutapang. Bersama Ilham, Bulek dan Karem kami akhirnya berkesempatan untuk merealisasikan perjalanan ini. Meskipun belum ada satu orangpun diantara kami berlima yang sudah pernah pergi ke pantai yang terletak di balik bukit ini, tapi banyak cerita menarik terdengar tentang indahnya Pantai Lhok Keutapang.

Image

Jalan mendaki menyusuri lereng dan melewati bukit langsung tersuguhkan dengan nikmatnya ketika menginjakkan kaki di jalan setapak. Beberapa kali kami terpaksa beristirahat setelah melangkah beberapa meter untuk kembali mengumpulkan tenaga dan mengambil nafas.

Karem bersikeras untuk memanggul sebuah galon air minum untuk persediaan selama bermalam di sana. Awalnya memang terlihat mustahil, meski pada akhirnya kami sangat berterima kasih memiliki Karem di dalam team ini. Memanggul satu galon penuh air minum jelas bukan hal kecil. Dalam 4 jam perjalanan mendaki dan menuruni bukit yang terjal dan berbatu. But he made it..

Image

(L/R) ILham, Karem, Hendri, Dicko, Citra

Jalan setapak menuju lhok keutapang ini memang jalan yang jarang dilalui banyak orang, jadi, banyak jalan yang masih perawan. Persimpangan dan jalan setapaknya juga banyak yg bikin galau. Perseteruan-pun terkadang sulit terhindari ketika kami akan memilih jalan mana yang akan kita tempuh dipersimpangan. See… milih jalan yang untuk naik gunung aja terkadang kita bingung, apalagi memilih jalan untuk masa depan.. 😀

Sebenarnya ada beberapa tanda belokan dan arah jalan yang harus diambil, ada ikatan plastik yang kebanyakan berwarna biru di pohon. Jadi, dibutuhkan kejelian mata untuk membaca sign-nya. Sangat disarankan untuk berlatih kecepatan mata sebelum melalui jalur ini, cobalah untuk bermain game Onet.

Setidaknya ada dua kali drama salah jalan dan tak tau arah dalam perjalanan kami ini.

Dikarenakan jalan tanah yang berbukit, terjal dan berbatu juga suhu di Aceh sehari-hari yang selalu di atas 300C, maka sangat disarankan untuk memakai pakaian yang nyaman. Pakailah pakaian dengan bahan casual. Jangan pernah coba-coba untuk memakai jaket, ataupun seragam kantoran.

Pakailah celana selutut untuk memudahkan bergerak dan mendaki. Tidak disarankan memakai jeans ataupun kain sarung, tapi kalau merasa nyaman dengan memakai jeans ya monggo silahkan…

Image

Keringat akan terus bercucuran selama perjalanan. Bawalah handuk kecil, atau kalau anak-anak yang suka naik gunung itu biasanya punya scraf yang biasa diikatkan di kepala untuk menghalangi tetesan peluh jatuh masuk ke mata. atau kalo gak bawa, kayak saya, berjalanlah tepat di belakang temanmu yang menggantungkan jaket atau sweaternya di bagian belakang ransel. Manfaatkan kesempatan itu untuk menjadikan jaketnya sebagai alat untuk menghapus keringat di dahimu. Tanpa sepengetahuannya juga tidak apa-apa, tapi kalo minta izin terlebih dahulu memang lebih bagus sih, meski terancam gak dibolehin.

Alas kaki sangat disarankan memakai sepatu, agar kaki terhindar dari goresan ranting pepohonan dan tajamnya batu karang menjulang.. #eeaa. Paling tidak, pakailah sandal gunung yang tidak licin agar menjaga tubuh tetap seimbang ketika menuruni lereng yang agak curam. Sangat tidak disarankan memakai sandal jepit, apalagi sandal hotel yang dengan sengaja anda bawa pulang. Jangan coba-coba memakai sandal kamar dengan design angry bird, hello kitty, doraemon dan sebagainya. Apalagi tidak memakai alas kaki.

Untungnya diantara kami berlima semua terkena luka gores, baik karena ranting ataupun karang. Saran saya, jika ketika pulang dari mendaki tubuh anda bebas goresan, tak ada salahnya untuk dengan sengaja menggores bagian jari, lengan ataupun kaki yang gampang terlihat, agar nampak lebih cool lah dengan bekas luka gores atau balutan handyplaster. Supaya nampak anak gunungnya gituu… #digampar

Akan banyak sesi istirahat dalam perjalanan. Jadi, jangan lupa untuk siapkan satu botol besar air mineral untuk perjalanan one way. Jadi dua botol besar air mineral cukup untuk perjalanan return. Dan ingat, itu perjalanan saja. Kalau ada rencana menginap satu malam, bawalah makanan dan minuman yang lebih dari cukup.

For your information, mata air terdekat dari pantai berjarak sekitar 30 menit perjalanan mendaki dengan kemiringan yang sangat melelahkan. Jadi gunakan air minum dan air bersih yang ada dengan sangat bijak.

Beruntung dalam perjalan kami kali ini ada Karem yang dengan ikhlas dan suka rela dan pastinya sanggup membawakan satu galon penuh air minum sampai ke tujuan. Saya juga sebenernya jujur ikhlas dan rela, tapi sayang kekuatan saya belum sampai pada tahap itu. Konon angkat 5 galon air dari luar sampe ke dalem rumah yang jaraknya kurang dari 5 meter aja istirahatnya 10 menit setiap galon. Jadi memang sebaiknya kita serahkan pada ahlinya saja *salaman dengan Karem*.

Sekitar 4 jam perjalanan melewati mungkin dua bukit curam dan berbatu akhirnya kami sampai pada sebuah padang ilalang terbentang luas di bawah kaki bukit Lhok Keutapang. Pemandangan yang sungguh menakjubkan langsung melenyapkan rasa lelah. Pasir putih dan air laut hijau tosca dan biru yang kontras. Pulau Bunta yang menurut cerita adalah sebuah pulau tak berpenghuni dengan pemandangan pantai yang tak kalah indahnya tepat berada di hadapan kami, menjulang di tengah laut.

Image

Image

Image

Sekitar pukul 4 sore saat kami tiba dan matahari masih bersinar terik seolah pukul 1 siang. Kami dengan tidak sabar langsung menceburkan diri dengan pasrahnya ke dalam laut. Beberapa ekor ikan hias berwarna warnipun ikut berenang diantara kami dengan riangnya. Disarankan untuk membawa alat snorkeling ataupun kacamata renang agar dapat menikmati terumbu karang yang tampak dan indahnya taman bawah laut dan ikan hias yang bertaburan di Pantai Lhok Keutapang ini.

Tapi juga begitu banyak pecahan batu karang yang menutupi pasir. Ombaknya juga terkadang lumayan besar sehingga banyak diantara kami yang tergores terkena karang laut ketika terhempas ombak. Jadi sebaiknya tetap memakai sandal gunung ketika berenang, agar lebih nyaman melangkah.

Image

Saya masih sangat antusias untuk berenang dengan ciamik diantara karang-karang tajam nan kokoh tertancap di dasar laut hijau bersemu nan tosca itu, ketika dalam perjalanan menuju sebuah mulut gua tempat kami akan mendirikan tenda, kami berpapasan dengan abang-abang yang ngakunya mahasiswa ekonomi, but obviously they’re not, according to their old faces. Dengan senyum sumringah salah satu dari mereka menenteng seekor ikan yang masih tergantung di mulut pancingnya. Aku melihat ikan malang berkepala ceper itu dengan tatapan sinis dan meyakinkan diri kalo itu adalah Suolaisen Monni atau bahasa inggrisnya Saltwater Catfish atau untuk lebih mudahnya dapat dibaca dengan Ikan Lele Air Asin.

Sebelum akhirnya Citra dan Ilham meyakinkanku bahwa ikan itu adalah seekor anak Ikan Hiu. Okay…anggaplah dia lele yang menyamar, bisa aja kan? Atau dia cuman lele yang mau nganggap dirinya hiu? Lele yang tertukar, Why not?? tapi tolonglah anggap dia tetap Ikan Lele 😥

Okay, i failed to convince myself that it was a catfish, but a little shark. Oke boys, it’s time to get out of this place…

Look.. Mereka mancing di pinggir pantai dan dapatnya anak hiu. That such a big thing for me. Pasti orang tuanya nyari kan? Ada gitu orang tua yang gak nyari kalo anaknya ilang? Konon lagi anaknya kena pancingan. Gak pernah nonton Finding Nemo ni orang pasti ya…

Image

Setelah bisa sedikit menenangkan diri dari tatapan nista anak hiu tadi, aku menyibukkan diri dengan mencoba mendirikan tenda. Kami mendirikan dua buah tenda di depan sebuah mulut gua. Mengumpulkan beberapa ranting kering untuk dibakar. Dan ketika langit mulai menampakkan mega kemerahan, sebelum matahari turun ke permukaan laut, aku dan Citra mengambil posisi dan mencari tempat untuk mengambil momen indah matahari terbenam di Lhok Ketapang ini.

Since I’m only an amateur, there are some fail and good photos. So, here are some..

Image

Image

Image

Image

Image

Image

Keindahan alam itu ternyata gak cuma sampai di situ. Malam harinya, dengan penerangan yang benar benar minim, bahkan memang tidak ada sumber cahaya apapun kecuali bulan. Kita bisa melihat ribuan kerlip kunang-kunang yang terbang dan hinggap di pohon ketapang tepat berada di atas tenda kami. begitu alami..

Image

Image

Captured by Citra Rahman. Foto ini juga dapat dilihat di http://hananan.wordpress.com/2013/04/09/pesona-keemasan-di-pantai-lhok-keutapang/

Dan kalau beruntung berdoalah supaya langit cerah dan kita bisa menikmati indahnya ribuan bintang bertaburan menghiasi langit malam, seperti malam itu. Terkadang bahagia itu sederhana, bagi kami berbaring di atas pasir di pinggir pantai yang sepi, dengan suara desiran ombak yang merdu, menikmati indahnya langit malam bertabur bintang dan ribuan kunang kunang yang memenuhi pohon ketapang itu sudah cukup. Meski terkadang kita menuntut lebih :).

Lhok Keutapang….. Checked

Baca juga cerita versi Citra dan cerita versi Ilham.

and now, lean back and enjoy the video 🙂

Menapaki Pulo Breuh (..Bagian 2; End)

Minggu pagi, aku terbangun di dalam tenda. Samar terdengar dua orang bercakap di luar. Berat sekali rasanya untuk menggerakkan badan. Apalagi tiba-tiba tersadar kalau ini hari minggu. Tapi suara ombak dan keinginan untuk menghirup udara pagi dipinggir pantai membuatku terpaksa membuang rasa malas itu.

Ku keluarkan kepalaku dari tenda untuk melihat dunia. Ahh..rasanya dunia begitu damai ketika bangun, menghirup udara pagi, mencium bau rumput basah, melihat jernihnya langit dengan pemandangan pantai serta deburan ombak. Yahh..kalo jam 9.00 wib itu masih boleh dibilang pagi :D.

Image

Bangun Pagi di Pantai Balu

Well, today is a big day. Saatnya menyiapkan tenaga untuk menuju Desa Meulingge, melihat mercusuar. Setelah perjalanan yang cukup melelahkan kemarin, dan melewati malam gelap gulita. Pagi ini tubuhku sudah terasa segar kembali.

Nissa memutuskan untuk kembali ke Desa Gugop dengan menumpang truk yang lewat. Dengan keadaan Nissa yang kurang fit, dan melihat keadaan jalan di Pulo Breuh yang berbukit sejauh mata memandang, keputusan untuk menunggu aku dan Citra di Gugop adalah keputusan yang tepat.

Pukul 10.00 WIB aku dan Citra mulai bergerak menuju Desa Meulingge dari Pantai Balu. Berbekal satu bungkus nasi pagi dan 2 botol besar air mineral, dengan semangat muda kami mengayuh sepeda, tapi belum sampai 50 meter mengayuh di jalan aspal menuju tanjakan, kami memutuskan untuk menarik napas lebih panjang dan beristirahat sejenak.

Image

perjalanan ke Desa Meulingge

Dan entah kenapa sepertinya matahari cukup tekun terus bersinar dengan terik tanpa rasa bersalah dan dengan senang hati membakar kulit kami. Setiap ada jalan menurun rasanya seperti disiram air dingin dan disuguhi ice cream dung dung. Tapi ingatlah satu hal, setiap ada turunan, pasti ada tanjakan. Jalan tanjakan ini seperti tak berujung, sangat tidak sebanding dengan jalan turunan dengan perbandingan 70 : 30 #eaaa.

Sudah 1 jam kami jalan, dan sekarang matahari mulai kelihatan dua. Setiap tanjakan kami lalui dengan menuntun sepeda. Setiap ada jalan turunan, aku mulai curiga kalau itu hanyalah godaan, karena setelahnya pasti ada tanjakan yang dua kali lebih berat. *pasang kopiah*

Akhirnya kami memasuki Desa Rinon, sekitar 1 – 2 Km jalannya masih pengerasan dan alhamdulillah jalannya tidak menanjak. Yah.. setidaknya tidak perlu ada adegan mendorong sepeda untuk beberapa saat. Dari cerita yang saya curi dengar dari seorang penduduk Pulo Breuh, konon Desa Rinon ini merupakan awal perhitungan pengukuran kepulauan di Indonesia, RI 0 (nol), sebelum akhirnya dipindahkan ke Pulau Sabang. Jadi asal mula nama Desa Rinon itu diambil dari kata RI Nol (0).

Itu ceritanya lho, belon tau bener atau enggak. Mungkin nanti kalo ada yang ke Pulo Breuh boleh coba ditanya sama orang-orang tua setempat yang tahu sejarahnya. Bisa dikomen di blog ini atau email ke saya. Jadi kalo salah bisa dibenerin 🙂

Sampai di ujung Desa Rinon, matahari semakin meninggi. Sedikit lega sampai juga di tanda KM 0, tapi ternyata perjuangan belum usai. Disebelah tulisan KM 0 ternyata ada tulisan yang semua sinetronnya teh Desy Ratnasari kalah sedih, disitu tertulis jelas dengan huruf kapital 5 KM MLG. Artinya?? Wassalam.

ImageDengan persediaan air yang mulai menipis, aku dan Citra memutuskan untuk mengisi perut terlebih dahulu. Dengan makanan sederhana sebungkus nasi putih dan ikan sambal, tapi demi Allah yang menciptakan langit dan bumi beserta isinya, rasa ikan goreng kecil dan nasi yang kami bagi untuk berdua itu adalah makanan paling lezat yang pernah aku rasa seantero jagad raya. If you know what i mean.

Sekecil apapun manfaat suatu barang untukmu, ketika kamu sangat membutuhkannya dan ia tersedia, itu adalah barang paling berharga untukmu. Jadi, bersyukurlah

Setelah mengisi kembali sisa-sisa tenaga, kami melanjutkan perjalanan. Pupus sudah harapan menaklukan Mercusuar Willem Toren dalam waktu 3 jam bersepeda. Puncak dari kekuatan kami adalah Willem Toren, bahkan kami belum berani memikirkan cara kembali ke Desa Gugop ketika kami berhasil sampai ke Willem Toren.

Image

Perjalanan masih panjang, 5 KM dengan jalan menanjak yang kami sendiri belum tahu ujungnya. Masih ada beberapa kali lagi istirahat dan adegan mendorong sepeda serta cucuran keringat yang akan menemani perjalanan kami.

Sampai akhirnya kami melihat pantai indah di ujung turunan terakhir. Dan semoga itu juga tanjakan terakhir sampai Desa Meulingge. Sekitar 2 Km lagi jalanan yang kami tempuh sampai ke Meulingge masih dalam pengerasan.

Image

aliran sungai kecil dalam perjalanan ke Meulingge

Image

Kami tiba di depan bangunan sekolah dasar dan deretan rumah kopel di depannya. Di sini kami berjumpa dengan bang Nazar yang merupakan orang pribumi dari Dari desa Meulingge, dan mas Zein seorang pemuda jawa yang ditugaskan di Meulingge sebagai guru dari program SM3T. Di mess ini lah kami melepaskan penat dan meluruskan kaki sejenak.

Dengan besar hati mas Zein memberi kami tambahan air untuk melanjutkan perjalanan ke mercusuar. dari mas Zein juga kami tahu kalu perjalanan ke Lampu (sebutan warga setempat untuk mercusuar) akan memakan waktu sekitar 60 menit. Setelah berpamitan dan mengucapkan terima kasih kami menitipkan sepeda di rumah mereka, dan melanjutkan perjalanan mendaki melewati perbukitan dan menyusuri hutan.

Image

bersama mas Zen dan bang Nazar

Tepat 60 menit kami berhasil mencapai mercusuar itu. Rasanya ada kelegaan yang luar biasa ketika melihat bangunan tua peninggalan Belanda itu menjulang tinggi seolah gedung pencakar langit yang diletakkan di ujung pulau. Jadi, kalau dikalkulasikan seluruh perjalanan kami mulai dari Desa Gugop sampai ke Mercusuar Willem Toren III di Meulingge lebih-lebih (gak ada kurangnya) 5 jam 30 menit. Not bad, really 😀

Beberapa bangunan tua yang dijadikan tempat tinggal juga kelihatan tidak terurus. Kalau saja bukan siang hari tentu saja bangunan-bangunan di sekitar mercusuar ini akan tampak sangat menyeramkan. Hanya bangunan mercusuar saja yang kelihatan berwarna.

Image

Mercusuar Willem Toren

Image

Ada tiga orang penjaga yang bergantian berjaga dan mengoperasikan mercusuar ini. Setelah bersalaman dan meminta izin, kami mencoba memasuki mercusuar dan naik sampai ke tingkat tertinggi. Sayang bangunan ini kurang dapat perhatian. Kayu-kayu di dalam bangunan dan besi dari tangga spiral menuju ke atas sudah berkarat dan lapuk dimakan usia. Bahkan ada beberapa anak tangga yang patah dan hilang. Meskipun begitu Pemandangan dari atas benar-benar sungguh luar biasa. Kami menikmati titik teratas dari pulau ini. Melepas lelah yang terbayar oleh kebebasan jiwa.

Image

Image

Image

Tidak ada satu benda pun yang dapat mempretasikan penglihatan mata dalam kata.

15 menit berada di mercusuar terasa cukup. Tepat pukul 3 siang kami memutuskan untuk kembali. Lelah masih belum hilang, keringatpun masih belum kering. Di dalam hutan menuju perjalanan turun, aku dan Citra mulai berhalusinasi, ditambah perut yang mulai keroncongan lagi. Kelelahan yang maksimal membuat kami tersadar bahwa hal-hal kecil ternyata sangat berarti dari atas sini.

Bagaimana tidak kalau tiba-tiba aku sangat menginginkan bakso dan ice cream. Bayangan magnum dan buah-buahan segar mulai berloncatan di kelopak mata. Keinginan Citra juga tidak kalah parahnya, es cendol terasa sangat menggoda, ice cream gunung salju pun menjadi pembicaraan kami. Kami berjanji jika sampai Banda Aceh, semua yang kami ingin di gunung tadi harus kami makannnnnnn….. (finger crossed)

45 menit terasa sangat lambat dalam perjalanan turun. Akhirnya kami sampai. Kami mulai merencanakan untuk menyewa kendaraan yang dapat mengantar kami kembali ke Desa Gugop. Tapi ternyata mas Zen lagi-lagi dengan berbesar hati bersedia memberikan bantuan untuk mengantarkan kami dengan motornya sampai ke dermaga. Semoga Allah selalu bersama orang-orang yang ikhlas.

Bergantian mas Zen mengantar aku dan Citra melewati setiap tanjakan yang membuatku berfikir 10-11 kali lagi untuk bersepeda ke Pulo Breuh. Sampai di Pantai Balu, kami bertemu Pak Busra yang bersedia menumpangi sampai ke dermaga, karena beliau juga akan ke dermaga. Masyarakat di Pulau ini sungguh ramah dan ikhlas. Bantuan yang mereka berikan tidak pernah berharap imbalan, salut sekali dengan mereka.

Sampai di desa Gugop, kami kembali berkumpul dengan Nissa dan bercerita tentang perjalanan ke mercusuar tadi. Duduk di sebuah warung di dermaga dan menikmati segelas teh hangat dan melepas lelah serta terlepas pula juga halusinasi keinginan mencicipi semua makanan sampai di Banda Aceh. Hahahahaha.

Image

Makan malam

Image

Masak yang tertunda

Malam terakhir di Pulo Breuh kami bermalam di Pantai Lambaro, tidak jauh dari dermaga. Mas Zen masih setia menemani kami. Beliau bercerita banyak tentang Pulo Breuh, kehidupan dan pendidikan di pulau. Aahh..selalu salut dengan guru dan pemuda yang peduli dengan pendidikan. Salut dengan semangat dan keikhlasannya..

Sekitar pukul 10 malam, mas Zen pamit untuk kembali, karena besok beliau harus mengajar. Dan kami pun mengucapkan salam perpisahan untuk kembali ke Banda Aceh esok paginya. Terima kasih mas Zen atas bantuan dan keikhlasannya. Jangan bosen-bosen bantuin lagi kalo kami ke pulau :D.

Well, finally paginya kami harus kembali ke Banda Aceh. Ketinggalan kapal itu pedih jenderal. Dengan alasan yang tidak jelas, kapal hari itu berangkat pukul 7.55 WIB. Padahal seharusnya pukul 8.00 WIB. Karena tepat pukul 8.00 kami tiba, para penumpang udah berdadah-dadah aja dari kapal yang perlahan mulai menjauhi dermaga.

Kami mulai panik, karena Nissa harus berangkat kembali ke Jakarta pukul 4.00 sore. Dengan bantuan bapak-bapak yang baik hati di warung kopi dermaga akhirnya ada perahu boat nelayan yang bersedia mengantar kami dengan biaya Rp. 600.000,- sampai ke pendaratan Ule Lhee, Banda Aceh.

Pengalaman yang paling seru dalam perjalanan kembali ke Banda Aceh adalah ketika perahu boat yang kami tumpangi akhirnya mengalami kerusakan mesin, dan kami terombang ambing hampir 30 menit di tengah lautan luas tak berujung. Rasanya bercampur aduk, aneh, takut, seru, adventure it is. Sampai akhirnya perahu nelayan lain lewat dan kami berpindah kapal, dan selamat sampai tujuan. Pengalaman itu gak akan terlupakan dan gak bisa diganti dengan apapun.

Semoga lain kali masih bisa kembali ke pulau breuh, dengan bekal pengalaman yang berbeda pastinya :).

Pulo Breuh, been there done that 🙂

Lihat video perjalanan kami ke Pulo Breuh di bawah ini.

Menapaki Pulo Breuh (..Bagian 1)

Sepeda checked, Ransel checked. kali ini aku memutuskan untuk camping menyeberangi lautan, bersama Citra dan Nissa kami menyambangi Pulo Breuh. Pulo Aceh yang masih berada dalam kawasan Aceh Besar untuk melihat Mercusuar peninggalan kolonial Belanda, Willem Toren III. Pulo Aceh merupakan satu-satunya kecamatan kepulauan di wilayah administratif Aceh Besar.

Image

Bermalam di Pantai Balu – Pulo Breuh

Info dari beberapa blog tentang Pulo Breuh ini masih rancu. Padahal info yang terpenting adalah kondisi jalan desa dan jalan menuju Desa Meulingge, tempat dimana mercusuar Willem Toren berada. Info dari blog terakhir tentang Pulo Breuh yang aku baca menyebutkan jalanan di Pulo Breuh masih jalan tanah berbatu yang lumayan susah untuk dilewati oleh kendaraan bermotor, apalagi kalau kondisi hujan.

Dari pengalaman beberapa teman yang sudah pernah ke mercusuar, perjalanan dari Desa Gugop – tempat kapal berlabuh – menuju Desa Meulingge kurang lebih 2 jam dengan menggunakan motor. Berdasarkan info tersebut, akhirnya kami sepakat untuk menggunakan sepeda. Selisih waktu antara motor dan sepeda kami taksir sekitar 1 jam, jadi paling lama 3 jam dari dermaga Desa Gugop kami sudah bisa mencapai Desa Meulingge. Selain itu apabila jalannya susah untuk dilewati, sepeda lebih mudah dan ringan untuk diangkat.

Setelah menjemput Citra di Terminal Bus Batoh, Banda Aceh, kami menuju dermaga kecil Lampulo. Mencari info tentang kapal boat yang akan berangkat menuju ke Desa Gugop – Pulo Breuh. Kapal dari pelabuhan Lampulo akan berangkat ke Pulo Breuh pukul 2 siang setiap harinya, kecuali hari jum’at. Lama perjalanan dari Dermaga Lampulo ke Dermaga Pulo Breuh di desa Gugop sekitar 2 jam lebih sedikit.

Image

Kapal dari Lampulo ke desa Lampuyang juga ada. Dari dermaga Lampulo – Banda Aceh ke dermaga di Desa lampuyang – Pulo Breuh, memakan waktu hanya 1 jam 30 menit. Memang lebih singkat, namun dari Desa Lampuyang menuju Desa Gugop akan memakan waktu sekitar 30 menit lagi bersepeda atau 15 menit berkendara.

Pukul 2.10 WIB aku dan Citra sampai di dermaga lampulo. Sedangkan Nissa sudah terlebih dahulu sampai dan bertugas untuk membujuk awak kapal untuk menunggu kami. Beruntung sang nahkoda mau menunggu meskipun sedikit telat. Ternyata kapal memang belum akan berangkat, karena masih ada muatan penumpang yang dinaikkan ke kapal dan juga sepeda kami. Pukul 3.30 WIB KM. Jasa Bunda yang kami tumpangi mulai jalan perlahan menjauhi kota Banda Aceh.

ImageJangan bayangkan kapal menuju ke pulau ini seperti kapal besar yang bisa menampung ratusan penumpang dan puluhan kendaraan setiap harinya. Kapal ke Pulo Breuh sejatinya (<– Silet Infected) adalah kapal boat besar nelayan yang digunakan untuk mencari ikan di tengah laut. Meskipun ada sebagian penumpang yang memilih duduk dan terlindung sinar matahari siang itu karena mungkin ‘gak pakai sun block, aku, Citra dan Nissa bersama beberapa penumpang dan awak kapal lebih memilih duduk di geladak, menikmati teriknya sinar matahari siang itu. Kami membayar 15.000,-/orang untuk sekali jalan.

Dalam perjalanan itu kita bisa melihat Pulau Sabang, Pulau weh dan melewati Pulau Nasi. Meskipun ombak di tengah laut cukup besar dan membuat kapal sedikit terombang ambing, beruntung kami ditemani oleh beberapa ekor lumba-lumba hitam yang senantiasa berlompatan di sisi kanan dan kiri kapal. Aku, Citra dan Nissa tentu saja excited melihat pemandangan itu. Awak kapal disampingku mengajari untuk memukul-mukul beranda kapal agar lumba-lumba terus mengikuti walau hanya beberapa meter. Tapi sayang tidak sempat terekam kamera.

Pukul 4.30 wib kami tiba di daratan desa Gugop, mengingat perjalanan masih panjang kami langsung melanjutkan perjalanan. Dari dermaga, kami mengambil jalan ke kiri memasuki desa Gugop. Melewati PLTD kecil yang merupakan sumber tenaga listrik untuk seluruh desa di pulau ini.

Image

tiba di dermaga Desa Gugop – Pulo Breuh

Karena membawa wanita, kami berencana melaporkan kedatangan kami kepada kepala desa atau setidaknya orang yang berpengaruh di desa. Tapi sayang rumah yang kami pikir rumah kepala desa ternyata kosong, sehingga kami terpaksa tetap melanjutkan perjalanan.

Jalanan di Pulo Breuh itu ternyata bukan hanya jalan datar seperti di kota, kami langsung disuguhi oleh tanjakan dan jalan berbukit yang cukup menguras tenaga. Meskipun jalanan beraspal, tanjakan pertama langsung memaksa Nissa untuk beristirahat sejenak, pemandangan dari atas bukit memang cukup indah, tapi kami harus berkejaran dengan waktu agar tidak kemalaman di atas gunung.

Image

Jalan mendaki

Setelah istirahat beberapa kali, akhirnya kami meminta bantuan kepada seorang penduduk desa yang melintas dengan motornya untuk mengantarkan Nissa sampai ke desa berikutnya setelah bukit. Sementara aku dan Citra melanjutkan perjalanan dengan sepeda, meskipun beberapa kali terpaksa menuntun sepeda karena tanjakan yang terlalu tinggi. Perjalanan kali ini memerlukan kondisi fisik yang benar-benar prima.

Karena ternyata jalanan di Pulo Breuh ini sudah beraspal jadi tidak perlu khawatir lagi kalau ingin membawa kendaraan bermotor. Akan sangat menghemat tenaga 1000 kali dibandingkan dengan menggunakan sepeda pastinya. Tapi pastikan sebelumnya kendaraan yang akan dibawa sehat paling tidak 90%. Karena mencari bengkel setelah menjauhi dermaga sama sekali mustahil. Setidaknya sampai Februari 2013.

tapi tentu saja kepuasan dan pengalaman adventure naik sepeda dengan naik motor itu beda. Jadi tergantung kita mau ngerasain pengalaman yang gimana :).

Hari semakin gelap, kami memutuskan untuk bermalam di Pantai Balu. Pantai pertama yang kami temui setelah turunan tanjakan dari desa Gugop. Pantai indah yang sepi, sayang sore itu berawan, kami tidak dapat menikmati matahari terbenam.

Image

Pantai Balu – Pulo Breuh

Karena ternyata tidak satu orangpun diantara kami yang membawa pematik untuk menghidupkan api, alhasil malam itu kami menggunakan penerangan lampu senter seadanya. Tanpa ada api unggun dan masak memasak. Beberapa kali kami melihat lampu mobil melintas dari jalanan yang kami lalui di atas perbukitan tadi. Ternyata cukup jauh dan tinggi.

ImageBeruntung lagi Nissa masih menyimpan bekal nasi bungkus yang belum sempat dimakan tadi siang, dengan lauk yang sempat aku bawa dari rumah akhirnya kami makan seadanya dan beristirahat untuk mengisi kembali tenaga dan melanjutkan perjalanan ke tujuan utama; Mercusuar Willem Toren besok paginya..

Early Trip 2013 with My Selangor Story

There’s always a story to complete and new friend to meet at every adventure I’ve been made. And it would be an honor for me to be able to explore Selangor with many new friends in this myselangorstory competition. I wish…!! Ini paragraph terakhir dari tulisan kompetisi untuk my selangor story ku

And my early 2013 wishes do come true. Januari 2013 aku, Andika Setiawan seorang anak yang menyukai traveling dan adventure, yang tinggal di sebuah kota bagian barat di Indonesia, Banda Aceh, akhirnya bisa ikut menjadi bagian dalam program tourism selangor kali ini. Sementara beberapa kali ke Malaysia masih ada aja must visit place yang belum sempat dikunjungi. Dan kali ini, dengan MySelangorStory aku bersama 19 blogger lainnya akan mengexplore setiap bagian selangor selama 5 hari, mengunjungi tempat-tempat menarik yang harus dikunjungi ketika berada di Malaysia, kemudian bercerita tentang apa saja yang kami alami selama berlangsungnya kegiatan ini. Setiap moment menarik dengan foto yang menarik pula.

Image

Peserta MSS2013 dari Aceh

Mulai dari menginap di hotel berbintang dengan kenyamanan dan pelayanan yang luar biasa di Premiere Hotel – Klang, Arenaa Star Luxury Hotel – Kuala Lumpur, the amazing Golden Palm Tree Iconic Resort and Spa – Sepang dan juga Vivatel-Kuala Lumpur, menjadi pemegang member card AstuteXperience dengan keuntungan mendapatkan voucher diskon dan kemudahan lainnya serta harga hotel yang menjanjikan, mengitari Klang the Heritage City, mengunjungi Galeri DiRaja Sultan Abdul Aziz, Menaiki tram lucu ke Bukit Melawati dan melihat puluhan silfer-leaf monkey, Menyaksikan dan mengikuti festifal Thaipusam di Batu Caves yang gak akan terlupakan, bermain di wahana air Sunway Lagoon, Melakukan kegiatan menarik di Golden Palm Tree Resort & Spa seperti bersepeda dan senam Yoga, menikmati kuliner lezat dan tentu saja melihat ribuan kunang-kunang yang luar biasa indahnya di Kampung Kuantan.

Image

4 hotel mewah selama di MSS

Image

Kuliner lezat di Malaysia

Image

Klang beautiful building

ImageDan satu hal yang gak akan terlupakan tentu teman-teman yang menyenangkan yang membuat cerita perjalanan ini menjadi lebih lengkap dan menarik. Pengalaman bersama keluarga myselangorstory selama 5 hari merupakan pengalaman luar biasa di awal 2013. Dan semoga kesenangan ini akan terus berlanjut disetiap trip yang aku lakukan sepanjang tahun. Another wishes..

Image

little girl on Thaipusam festival

Image

Thaipusam Festival, Batu Caves

Mau tahu gimana ceritaku dan teman-teman menikmati perjalanan kami selama 5 hari bersama myselangorstory..?? Silahkan klik link cerita di bawah ini untuk mengetahui cerita selengkapnya. Enjoy my whole story people.. 🙂

Day 1: Klang, Another Beautiful Place in Selangor

Day 2: Getting Around Selangor

Day 3: Thaipusam: All wishes do come true

Day 4: Menyusuri Resort Mewah sampai ke Bukit Melawati

Day 5: Sampai Jumpa Selangor