Singkil, kabupaten yang apa adanya..

Pernah liat gak Bank yang versi Bar..

Pernah liat gak Perusahaan Listrik yang asal ada teknisi aja..

Pernah liat gak ruang publibulbc yang apa adanya..

Atau mau liat ibu kota kabupaten yang apa adanya…semua ada di Singkil…!!yup…kabupaten paling ujung Aceh yang asal ada.

Ya..asal ada Bank aja, asal ada ATM aja, asal ada listrik masuk desa aja, asal jadi kabupaten aja..udah deh.(Bank yang ada Cuma BPD Aceh dan BRI).Ahh..kalo harus diurutin banyak yang asal ada aja…!

Sebelumnya, memang aneh ya..kenapa Singkil ini bisa jadi kabupaten. Kalo di lihat dari topografi tempatnya aja sepertinya sangat tidak pantas untuk jadi sebuah ibu kota kabupatennya. Dari semua daerah di kabupaten Aceh Singkil (Subulussalam, Rimo, Singkil) hanya Singkil yang lebih tertinggal di bandingkan dengan daerah lain. Jumlah penduduk yang tidak memadai ( ditandai dengan tidak masuknya jaringan Telkom Flexi karena pelanggan tidak cukup)

Aku pernah bertanya dengan seorang petugas PLAZA TELKOM SINGKIL..

“Mbak,Telkom Flash ama Speedy kapan bisa digunakan di Singkil nih??”

Trus mbak itu menjawab “Aduhh..Flexi aja dari dulu di bilang awal taon 2008, tapi sampe sekarang gak masuk juga kan. Jadi kalo untuk yang laen jangan terlalu berharap..”

Oke, gak usah dibandingkan sama kabupaten lain yang umurnya sama dengan Singkil ini di Aceh pantai utara dan timur sana yang sudah sangat maju pesat. Dengan Meulaboh atau dan bahkan BlangPidie saja, Singkil itu masih tertinggal jauh.

Sebenernya bukan masalah ini juga sih yang mau di bahas, Cuma ingin melihat Singkil dari sudut pandang pendatang aja.

Masalah tempat-tempat instansi public yang jauh dari kesan seperti yang kita lihat di televisi. Bagaimana bagusnya iklan-iklan Bank Rakyat Indonesia (BRI), bagaimana kemajuan dan perkembangan listrik oleh PLN, bahkan kemajuan dunia telnologi oleh TELKOM dan yang paling bagus dan bermakna iklan layanan masyarakat PERTAMINA dengan petugas SPBU nya.

Tapi di Singkil…jauuhhh…….

BPD Aceh dan Bank Rakyat Indonesia (BRI) :

Kalo BPD, ‘gak diragukan lagi..dengan pelayanan yang sangat lamban, atau tekhnologi mereka yang masih keteteran..!ATM yang ada di Singkil cuma hanya satu-satunya, ATM BPD yang lebih sering ngadat dari pada work. belum lagi uang yang gak mau keluar, kartu ATM yang tertelan mesin..

Nahh..Bank BRI, pernah liat Bank yang kayak Bar atau warkop. Yup..Bank BRI Singkil (karena aku tinggal di Singkil, yah..Cuma bisa kasih contoh Bank di Singkil). Ketika masuk ke dalam Bank BRI, serasa di pasar. Ruangan sempit dengan suara orang yang berteriak-teriak. Jadi serasa di gunung, bukan di Bank.

Aneh ya..gak pegawainya, gak nasabahnya..ngomong kok kayak di pasar..!!dan yang paling parah, asap rokok mengepul di dalam ruangan. Memang sih ruangan Bank itu tidak ada Air Conditioner (AC) nya. Tapi ini kan ruang public, Bank pula, masa’ ngerokok di Bank? Udah kayak di pasar aja..!! dan yang parahnya, pegawai Banknya juga sambil merokok melayani nasabah..hebat kan!!??

Kalo ditanya kenapa Air Conditionernya tidak dihidupkan pak??

“Arus listrik di Singkil ini gak cukup, arusnya rendah dll..”

Perusahaan Listrik Negara (PLN) Singkil :

Perusahaan listrik yang asal ada aja. Singkil ini Kabupaten lho..masa’ arusnya masih harus dialirkan dari Medan??

Singkil ini kabupaten lho, masa’ listriknya mati sampai sepuluh kali setiap hari selama 2,5 tahun saya di sini..!!

Singkil ini kabupaten lho, dan PLN pasti punya mesin sendiri untuk mensuplai listrik untuk daerah ini kan??tapi….masih harus suplai arus dari Medan..

Singkil ini kabupaten lho, tapi arus yang mengalir sangat rendah. Untuk keperluan rumah tangga saja gak cukup, apalagi elektronik kantor. Computer di kantor-kantor sering tidak bisa dihidupkan karena arusnya sangat rendah. Jangankan untuk menghidupkan Air Conditioner, menghidupkan computer saja listriknya gak ‘narik’. Arus listrik yang mengalir ke Singkil ini kadang-kadang 150 atau 200, dan sesekali aja normal. Pantas saja Air Conditioner Bank Rakyat Indonesia (BRI) tadi tidak dihidupkan.

TELKOM :

Jaringan telepon yang lebih sering drop down dari pada normal. Jaringan internet rumah hanya bisa dengan Telkomnet Instant. Jangan harapkan Speedy atau Telkomflash jaringan Telkom Flexi saja tidak ada. Jaringan provider cellular yang ada cuma Indosat dan Telkomsel.

Pantas saja anak-anak Singkil ini lebih tertinggal dibandingkan daerah lain di Aceh khususnya. Untuk menggunakan fasilitas teknologi yang sudah semakin maju saja tidak ada. jangankan 3G, jaringan GPRSnya aja sekarat..

SPBU PERTAMINA :

Jangankan haraplah ada ucapan “Selamat pagi bapak,ibu….selamat jalan” baju seragam pun tidak ada. SPBU lebih banyak tutupnya karena suplai Pertamina ke singkil yang katanya sih lambat. Yang di rugikan siapa…masyarakat juga kan..??!! satu lagi..kalo isi minyak di SPBU yang cuma satu-satunya di Singkil ini hanya bisa sampai jam 7 malam. Setelah itu closed..

Sampai di sini dulu sekilas tentang instansi pelayanan masyarakat di Aceh Singkil, khususnya Singkil..

Advertisements

16 thoughts on “Singkil, kabupaten yang apa adanya..

  1. wah, mas dicko janga ngeluh seperti itu mas, sabar insya Allah ada hikmahnya..

    hiks..hiks..bukan ngeluh mas. tapi..sebagai masyarakat yang bayar pajak. wajar kan kalo mengaharapkan pelayanan dari instansi pelayanan publik yang lebih baik..:)

  2. Wah.. singkil kabupaten yang sangat tertinggal ya….
    mudah2n di dengar oleh pemerintah untuk diperbaiki !

    iya…mudah-mudahan bukan cuma pemerintah daerahnya, tapi juga orang-orang yang berkepentingan dalam setiap BUMN (tersebut di atas). kalo gak ada yang mau merubah..di jamin..Singkil ini gak akan maju

    .

  3. Waduh gak nyangka di Indonesia masih ada yg kayak gitu..katanya pembanguna merata di mana2..tapi kok masih ada yg kayak gini. sabar ya Mas…ambil hikmahnya, karena jelas di balik segala kekurangan pasti ada hikmah yg dpt diambil!

    iya nih, ehh..tapi aku baru dapat nih Jokky, katanya di daerah Medan sana ada yang lebih tertinggal lagi. waduhh…ari gini..

  4. Sabar..sabar dik, orang Sabang disayang Tuhan..
    Ambil hikmahnya aja, ada kan..jadi kamu punya bahan untuk diposting di blogmu..hehe

    iya…sabar..sabar..orang Dika sabar di sayang Tuhan.hwehehehe.hmm..sebenernya ini mau di masukin koran ajah bang…biar yang laen tau…biar…biar…

  5. wah..gile lu dick…ms sih lu tega bgt…ntar kalo org peg BRI nya tau gmn??? ntar lu ga dikasih kredit lagi tuh…..kan sayang sarang burung walet lu…hihihihi.

    halahh…eh, lo tau ‘gak dua hari setelah tulisan ini gw post, BRI Singkil udah ada AC, udah kayak bener-bener Bank gitu…!!bener-bener berubah.sukur dee..

  6. Singkil banyak menyimpan potensi
    cuma belum digali aja

    salam kenal Bos dari Aneuk Agam Aceh

    Sebenernya bener juga sih…tapi sayang orang-orang hebat yang berpengaruh dan pribumi original Singkil -contohnya yang udah ngotot jadiin Aceh Singkil Kabupaten, dan Singkil ibu kota kabupaten – tapi malah gak mau balik ke Singkil..nahh..

  7. jadi kangen pengen ke singkil..

    *pernah 2 kali ke singkil di usia 8 tahun, tp lupa seperti apa seh singkil itu*

    haa??pernah ke Singkil umur 8 taon..! dua taon yang lalau aja Singkil udah beda ama yang sekarang bro…!main lagi dooong ke Singkill…:)

  8. hmmm, sebagai orang yg juga tinggal di Singkil, terkadang ngerasa hal yang sama seh…

    namun, kalo dilihat dari potensi alamnya, aku suka banget dengan Singkil.

    tergantung dari mana kita mandangnya sih dick, kalo dari sisi pelayanan publik dan teknologi, walah…jauh bgt lah ketinggalannya.

    ehh, kmrn aku ke BRI, dah berubah tuh…Meja teller pelayanan kas nya udah lebih bagus, hmmm, kok aku gk ngerasain ada AC yah dick?

    pegawainya bener sih, masih ada yang merokok.

    salam,

    joe.

    yup Joe, tengs yah. kalo alamnya lumayan sih. tapi kalo untuk Aceh, masih gak bagus juga, kecuali pulau Banyak nya. kalo BRI, makanya aku billang setelah post ini, tiba-tiba BRI nya udah berubah.hehehehe. cuma masalah AC kayaknya masih PLNnya tuh yang teteup belon becus..:(

  9. jangan pernah putus asa. kabupaten kita memang begitu. para pemerintah setempat tak kan pernah memperhatikannya. harapan kami semoga kedepan anak-anak singkil bisa merubah itu semua. kami janji.
    salam kenal dari kami dari anak rimo..

    Salam kenal jg Mandala. Semoga ya kabupaten ini gag cuma jadi proyek orang-orang besarnya..

  10. dik.kamu bner tu..tentang keaadaan singkil..saya asli org singkil az sering bertanya…kenapa ya kemajuan dan pengembangan di singkil sampei begitunya..siapa yang mletakkan rancangan ini hingga begitu lambat…

    tapi mungkin untuk berkembangan nya mesti perlahan-lahan dan sangat perlahan-lahan lg,,,uchh..h…

  11. dik.kamu bner tu..tentang keaadaan singkil..saya asli org singkil az sering bertanya…kenapa ya kemajuan dan pengembangan di singkil sampei begitunya..siapa yang mletakkan rancangan ini hingga begitu lambat…

    tapi mungkin untuk berkembangan nya mesti perlahan-lahan dan sangat perlahan-lahan lg,,,uchh..h…

    ne lg nulis az.mati lampu lg..

  12. saya sangat setuju dengan pendapat bg dicko … singkil itu memang ga layak di jadikan kabupaten layak nya itu kampung …
    saya sendiri mahsiswa semester akhir umsu medan jurusan hukum sangat sangat sedih bg melihat kampung halaman saya selalu di ejekin ma teman2 saya di kampus mau gi mna lagi coba? mw ga mw saya harus ikhlas menerima itu semua memang itu faktanya … muda2han pemimpin selanjut nya lebih paham dan megerti tentang kemajuan daerah dan dapat menoktimalkan pembangunan guna kemajuan daerah kita sendiri … malu sama kabupaten yg lain , say no to koruptor …. bye koruptor , fuck koruptor …..

    “Semangat ya..semoga kamu dan anak2 Singkil lainnya bisa majuin Singkil nantinya yaahh..:). Since this time, udah banyak perubahan ya mudah2an di Singkil. Spirit”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s