Jangan Makan ‘Terong’ Ku

hayoo...nyicip..nyicip..

hayoo...nyicip..nyicip..

Siang ini, aku bener-bener terperangah dengan masakan yang disediakan ibu kostku. Gulai Terong ala Singkil.(gambarnya kegedean kapasitasnya,jadi gak bisa di insert).hehehe.

Gulainya mirip gambar di samping yang aku ambil di sini. Pas ngeliat sekilas sih menggugah selera nih..tapi setelah aku tahu buah hijau dan bulat itu adalah Terong…gak jadiiii..

Kayaknya geli-geli gimana gitu kalo makan terong. Terong gitu lohh..

Di rumah Banda, kayaknya mamak juga gak pernah masak terong. Soalnya satu rumah gak bakalan ada yang makan. Kalo di rumah masakan ter-aneh ibuku itu adalah Tumis PARE..!!dan itu dimasak khusus buat konsumsi ibuku sendiri, sama Andi, best friend of mine, yang paling bisa diduetkan sama mamak kalo lagi makan pare.hehehehe. Masakan ibu emang paling TOP, segimanapun aku paling gak suka Pare karena pahit, tapi bumbu-bumbunya tetep enak banget..!!ehh..kayaknya pernah deh masak terong, balado terong gitu..

Kembali ke TE-rong. Jadi berhubung aku gak suka nih terong yang udah dimasak ama ibu kostku, yea…aku makan ikan ama kuahnya aja. aku mengamati masakan itu dengan seksama..

“Lho, ini terong Kang??bukannya terong tuh gede yang warnanya ungu gitu??” tanyaku dengan bapak kost.

“Waduh..nih anak pertanian gimana sih gak tau terong. Iya, ini kan terong versi laennya..”

Ohh..iya, aku kan kuliah di pertanian. Pura-pura aja tau ini terong.hehehe. aku perhatiin terong-terong itu dimakan dan dikunyah…hiii..geli. tapi baca-baca tentang khasiat terong tuh asik juga. Kenapa gak penelitian terong aja waktu kuliahan dulu ya..

“Kang, coba nih, makan terongnya” kataku sambil ngasih terong lagi ke bapak kostku. Aku perhatikan dengan cermat..kayaknya nikmat bnaget..hahahaha.

“Rasanya apa Kang??” tanyaku penasaran.

“Lho??ya..rasa terong lah….!!”

Ehhmm..bener juga jawabannya. Rasa terong lah..masak rasa durian.

“Bukan itu, maksudnya manis atau kayak makan apa gitu..”

“Rasanya getir, ya..kayak makan terong..!!ya..makan aja satu..kalo gak suka ya dibuang..”

Aduhh..pertanyaan yang aneh memang. Tapi..kalo makan terong…hii..geliii.

Katanya..terong telah dituding sebagai sesuatu yang dapat mengganggu keperkesaan pria. Terong pun didesas-desuskan dapat menimbulkan impotensi.

“Tidak ada bukti, memakan terong akan menurunkan kemampuan seks pria. Apalagi, hal itu belum ditemui dalam penelitian ilmiah murni”, jelas Dr. Waluyo Soerjodibroto, Ph.D., DSG, ahli gizi dari UI.

Dan yang pasti aku gak suka terong bukan karena alasan itu…sumpah..gak….

Terong memiliki zat tertentu yang dapat menurunkan kolesterol. Artinya, memakan terong secara bersamaan dengan makanan berkolesterol, malah membuat kolesterol dalam makanan itu menurun. Tetapi, itupun bila terong disajikan dengan cara direbus atau kukus. Karena terong yang diberi bumbu yang dimasak dengan menggoreng, apalagi dimasak dengan santan, maka akan hilang semua khasiatnya.


Terong dapat mencegah kanker, tapi kebanyakan makan terong pun akan mematikan sel-sel, hingga menimbulkan kanker

Miskinnya sumber kalori pada terong (enerji 17.4 kal, 1.2 gr protein, lemak 0.2 gr, kolesterol 0.0 mg, vitamin (A, B1, B2, B6 dan C) antara 0.0 mg hingga 2.8 mg serta potassium 187.0 mg dan kandungan air 92.5 gr), ternyata membuat terong bisa dipakai untuk memelihara kelangsingan tubuh, mengendalikan stres, karena kandungan senyawa solanin yang dalam jumlah tertentu, bisa mengendurkan urat-urat saraf atau mempertahankan darah agar tidak naik-turun secara drastis.


Nah..buat yang overweight, atau cewe-cewe yang suka banget diet, mending makan terong aja deh sekalian…!!apalagi kalo lagi stress ama pekerjaan kantor..cocok tuh makan terong. Wahh…keren banget nih terong..bener-bener idola..hehehehe.

Ohh..iya, ada saran nih buat Taing sahabatku. Ayo…Taing,makan terong…silahkan…silahkan.

Ternyata potensi terong sebagai penyembuh berbagai penyakit, saat ini hangat dibicarakan. Di Nigeria, buah terong mendapat tempat yang cukup baik di masyarakat. Sayuran buah terong digunakan sebagai alat kontrasepsi, terutama bagi kaum pria.

Ha,alat kontrasepsi?kayak (maaf) kondom gitu?? Kok aneh ya…gimana cara makenya. Apa isinya dibuang dulu, dikerok gitu. Trus kan lobang tuh jadinya…trus di pake??

Guoblog…guoblog…bukan gitu kali ya…!atau di minum sarinya, dimakan yah..gitu deh.

Nahh..buat yang kolesterol, terong ini sangat baik untuk dikonsumsi. Dr GHA Mitschek, seorang ilmuwan dari Universitas Graz telah melakukan pemeriksaan berseri terhadap hewan sampai beberapa kali, ternyata menemukan hasil yang sama baiknya akan manfaat terong. Peneliti ini telah memberikan diet tinggi kolesterol pada beberapa kelinci. Meskipun dosis yang diberikan tidak terlalu besar, ternyata terong mampu menghambat pembentukan plak-plak lemak, mencegah dan mengobati ateroklerosis.

“Selain itu, terong juga dapat menghambat atau membatasi asupan kolesterol dalam saluran cerna, bahkan mampu mengangkat kolesterol yang terdapat dalam aliran darah”.

Dengan segudang khasiat yang dimiliki terong ternyata tetap belum membuatku berminat pajoeh boeh terung (baca: makan terong).

Lain halnya dengan buah rimbang. Cuma dibilang kalo buah rimbang itu bisa buat mengobati mata, dan memperjelas penglihatan aku langsung suka..sampe sekarang.hehehe. buat temenku yang udah nganjurin..makasih ya mas Habib…

Buat yang pengen tau lebih jauh tentang khasiat buah terong, liat aja di sini

Oh..iya, barusan Taing sms, katanya..’gara-gara ada adek letting yang penelitian tentang terong, Taing sebagai asisten laboratorium dengan gaya wonderwoman akhirnya dipaksa dosen pembimbing menguji makan buah terong Ungu dan gede yang udah dimasak…alhasil..BLUAKH..BLUEKHH…AAGGHH…paeeettt…!!hahahaha. Dasar Taing.

Tapi ternyata Taing sms lagi. Sekarang dia udah menyukai Terong. Ketika aku tanya pengalaman yang menyebabkan sahabatku yang satu ini menyukai terong, dia langsung bilang..

“gak ahh…malu aku ceritainnya. Gak lulus sensor buat cowok..!!?”

Ha??wahh hayo…kenapa nih..jadi penasaran..hahaha. aku langsung nebak kalo Taing tiba-tiba jadi suka terong ungu gede itu karena mirip ‘punya’ cowo ya??hahahahaha. dia langsung ngambek-ngambek.

Ternyata, kata dia terong tuh jadi enak gimana cara kita masaknya. Nahh..Taing jadi suka terong kalo dimasak sampe ilang paitnya. Trus kalo dimasak pake tepung bumbu penyedap sajiku gitu, jadi kriuk-kriuk. Wahh..bener juga ya, kalo terong itu di jadiin kayak ayam goreng, jadinya enak kali ya…! dan dengan polosnya Taing nanya..

“Ehh Dika, emang ada ya orang yang tiba-tiba jadi suka terong karena bentuknya mirip ‘punya’ cowok???”. Whuakakakakaka. bisa aja nih Taing..

Nah…karena penasaran malam ini aku juga mencoba buah terong yang versi bulat, bukan ungu yang panjang itu. Dan…hiii…geliii…paitt..!!dan aku langsung memuntahkannya.

Tapi..ternyata rasanya tidak se-extreme yang aku pikirkan. Lumayan enak, mungkin karena udah digulai, tapi..tetep aja aku muntahkan..!

Advertisements

13 thoughts on “Jangan Makan ‘Terong’ Ku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s